Pertanyaan Interview Yang Menjebak/Sensitif

Pernahkah kamu berasa terlalu gementar untuk pergi ke temu duga kerja? Untuk mampu lebih lancar dan berehat semasa temu duga kerja, adalah signifikan untuk menyebabkan persediaan yang baik. Hari ini kami boleh menemui berlimpah artikel berkenaan taktik pengeluaran kerja dan teknik temu duga untuk menarik perhatian perekrut. Walau bagaimanapun, bukan segudang sumber yang berkenaan bersama dengan hak pencari kerja.


Meskipun bukan seluruh negara punya undang-undang yang disesuaikan untuk melindungi hak pekerja mereka, tumpuan yang semakin meningkat pada amalan pekerjaan yang serupa sudah menjana momentum dunia untuk memerangi amalan buruh yang bukan disesuaikan. Di Asia, undang-undang buruh tiap-tiap negara melindungi pekerja dan pencari kerja terhadap termin yang berbeza-beza namun berkongsi prinsip yang serupa, terutamanya melindungi kesaksamaan jantina dan sediakan peluang pekerjaan yang mirip rata. Dasar contoh surat lamaran kerja alfamart sedemikian sudah menjadikan lebih dari satu soalan temu duga kerja bukan disesuaikan, malah menyalahi undang-undang. Wah, ini boleh merugikan pencari kerja, ya.

 

contoh surat lamaran kerja

Dan meskipun kita kemungkinan mengidamkan jalankan yang paling baik semasa temu duga, adalah mirip berarti bagi kita untuk melindungi hak privasi kita dan konsisten menjalankan temu duga bersama dengan soalan terhad yang berada didalam kemampuan kita untuk mencukupi kebutuhan pekerjaan dan bukan tersedia perkara lain. Berikut adalah sembilan soalan temu duga kerja yang bukan disesuaikan dan cara yang betul untuk menanganinya. Jom kami melihat satu persatu sebagai bekal untuk berjaya dan berjaya didalam temuduga.


1. “Berapa umur awak?”
Ini barangkali kelihatan layaknya soalan biasa untuk ditanya, namun masalahnya ialah umur kamu sebenarnya memengaruhi keupayaan kamu untuk laksanakan kerja tersebut, dan maklumat ini segera tiada kaitan bersama dengan temu duga. Sebagai tindak balas, kamu boleh menepisnya bersama dengan jenaka layaknya, “Lumayan tua untuk memandu!” dan ketawakannya. Semoga penemuduga akan mendapat petunjuk dan meneruskan soalan.


2. “Adakah kamu bujang atau udah berkahwin?”
Sesetengah perekrut berpendapat adalah perkara biasa untuk bertanya terkait standing perkahwinan bakal pekerja, tapi sekali ulang, ini tidak urusan mereka. Di dalam suasana ini, kamu sebagai orang yang ditemuduga miliki hak untuk berkata, “Saya lebih senang untuk bukan membincangkan kehidupan peribadi saya, namun saya lebih gembira untuk bercakap perihal pengalaman dan kemahiran saya.”


3. “Apakah suku anda?”
Soalan ini barangkali kelihatan biasa tapi sebenarnya agak sensitif. Untuk kekal berkecuali, jawab bersama dengan tunjukkan kewarganegaraan kamu dan beritahu penemuduga bahawa kamu diberi kuasa secara legal untuk bekerja di negara ini. Kalau penemuduga berterusan, kamu kemungkinan harus memberitahu mereka dan mengatakan bahawa kamu bukan nampak cara ia pengaruhi keupayaan kamu untuk melaksanakan kerja tersebut, namun masih mengenakan melodi yang mesra.


4. “Adakah kamu memiliki anak atau merancang untuk miliki mereka terhadap jaman hadapan?”
Nah, inilah yang kemungkinan kerap ditanya kepada pemohon wanita. Satu cara bijak untuk menjawab soalan ini adalah bersama dengan mengembalikannya kepada perekrut dan bertanya serupa tersedia syarikat punyai persoalan bersama pekerja yang memiliki keluarga. Tapi jangan sinis, pastikan suara kamu mesra dan enteng untuk ditemuduga. Ini akan menjadikan mesej yang disampaikan bersama menyadari.


5. “Adakah kamu religinya apa?”
Balas bersama dengan fenomena yang secara kasar bermaksud layaknya, “Hei, bukankah kami patut menjauhi topik sensitif layaknya religi dan politik semasa mesyuarat perniagaan?” Jelaskan juga bersama dengan bahasa yang mudah tapi tegas bahawa soalan tersebut mirip layaknya membunuh dua ekor burung bersama dengan satu batu (Mendapat dua perkara sekaligus – ini mengalihkan soalan dan memastikan penemuduga seterusnya bukan bertanya berkenaan politik!


6. “Parti politik mana yang kamu sokong?”
Menyaksikan perkara 5.


7. “Adakah kamu merokok atau minum?”
Cuba jawab bersama dengan, “Adakah kamu memerlukan perokok atau peminum untuk kerja ini?” Bersama dengan raut paras yang salah untuk menyampaikan rasa mengidamkan menyadari yang tulen. Bisa saja kamu akan tersinggung bersama soalan ini namun masih cuba untuk bertenang, wanita.


8. “Adakah kamu punyai kecacatan?”
Sebagai jawapan kepada soalan ini, kamu boleh berkata, “Tiada apa-apa yang akan menjejaskan keupayaan saya untuk laksanakan kerja tersebut,” yang akan menjawab soalan tanpa mendedahkan sebarang butiran peribadi yang kamu belum bersedia untuk berkongsi.


Oleh tersebut, wahai wanita, maklumkan soalan-soalan yang bukan dijangka yang kerap timbul semasa temuduga kerja ini. Tidak cuman tersebut, daripada soalan yang ditanya oleh penemuduga kerja ini, kamu juga boleh sadar budaya dan visi dan juga misi syarikat. Apapun, semoga kamu boleh mendapat pekerjaan di syarikat yang kamu dambakan. Semoga berjaya!